Thursday, May 21, 2009

Anugerah terindah


Salah satu anugerah terindah dari menjadi orang tua menurutku adalah melihat perkembangan sang anak stage per stage. Setiap kali melewati satu ‘stage’, aku selalu merasa terkagum-kagum dan terheran-heran sendiri. How God loves me by blessing me one very nice and loving daughter.

‘Stage’ pertama (yang kuingat saat ini, karena aku tidak memiliki jurnal khusus untuk mencatat perkembangan Angie sejak bayi) adalah saat dia masuk TK pertama kali. What a wonderful experience mengetahui bahwa my baby grew up dan mulai masuk sekolah. Dengan penuh semangat aku mengantarnya ke sekolah, menatapnya dengan penuh kekaguman, bayi yang keluar dari rahimku telah tumbuh dan mulai masuk sekolah. Mengetahui bahwa dia nampak pede di antara anak-anak sebayanya yang memulai ‘jenjang hidup baru’ dengan tidak keyakinan diri membuatku merasa bangga. Tidaklah mengherankan jika pada hari-hari pertama aku menungguinya di sekolah sampai jam sekolah usai, pukul 07.00-10.00, meski jarak sekolah-rumah tidaklah lebih dari 500m. Meski Angie sendiri tidak perlu kutunggui.

‘Stage’ yang kedua tatkala Angie masuk SD. Wonderful experience yang sama, kekaguman yang sama, terutama karena dia mengenakan seragam SD,menunjukkan bahwa dia telah tumbuh lebih besar lagi. Aku ingat di hari pertama dia ada pelajaran ‘olah raga’, aku sengaja tidak pulang setelah mengantarnya ke sekolah. Aku ingin menonton anak semata wayangku itu ikut olahraga di sekolah. Yah, padahal waktu TK tentu dia juga melakukannya, tapi di jenjang SD, hal seperti itu pun tetap saja menggairahkan bagiku.

(What a pity I didn’t know blogging yet at that time. LOL. I even didn’t keep a diary to take notes what happened, how I felt, etc.)

‘Stage’ ketiga tatkala Angie masuk SMP. My God, anakku telah duduk di bangku SMP! Anakku telah memasuki usia remaja! Meski aku sedang sibuk pursuing my study di UGM waktu itu, tentu aku tidak ketinggalan momen-momen mengantarnya mendaftar ke SMP dimana dulu pun aku belajar, mengetahui dia diterima di sekolah yang pernah menjadi sekolah terfavorit di Semarang tatkala masih berlokasi di Jalan Pemuda (sebelum akhirnya digusur oleh Pem Kot ke Jalan Ronggolawe). Aku juga yang mengantarnya ke sekolah di hari-hari pertama masuk SMP.

Bisa diperkirakan ‘stage’ berikutnya adalah tatkala Angie masuk SMA. Tatkala seragam SMA-nya telah jadi dan kita ambil dari ‘tailor’, goodness, memandangnya mengenakan seragam SMA, setelah selama tiga tahun sebelumnya memandangnya mengenakan seragam SMP juga merupakan suatu keajaiban bagiku. She had really grown up! Apalagi dia pun melanjutkan jejakku, bersekolah di sekolah negeri yang tetap menjadi terfavorit di Semarang pada saat ini, sejak beberapa dekade yang lalu.

Waktu Angie masuk SMA aku sudah ngeblog, so momen-momen tertentu sempat kurekam di blog yang khusus kudedikasikan untuk Angie yang beralamat di http://my-lovely-star.blogspot.com

***

Di postingan ini, terutama aku ingin menulis perasaanku tatkala mengantar Angie ikut tes UM, baik di UNDIP tanggal 15 Maret 2009 maupun UM UGM tanggal 5 April 2009.
UM UNDIP. Lokasi Angie tes kebetulan di sebuah universitas swasta yang terletak di samping masjid UNDIP. :) Memasuki sebuah area baru, dengan perasaan tidak yakin apakah dia akan merasa comfortable membuat sifat kolokan Angie muncul: dia memintaku untuk menemaninya sampai tes mulai. Tes dimulai jam 08.00, namun peserta UM diminta untuk hadir di tempat setengah jam sebelumnya. Dan Angie sendiri minta berangkat dari rumah jam 06.30.

Sampai di kawasan UNDIP (bawah), melihat kerumunan begitu banyak orang calon mahasiswa, getaran dalam hatiku yang selalu muncul tatkala Angie akan memulai ‘stage’ baru dalam hidupnya datang lagi. ANGIE AKAN MENJADI MAHASISWA!!! Ada rasa haru yang harus kutahan agar tidak tumpah, “Mama ni memalukan...” tentu Angie akan komplain seperti itu. LOL.

Setelah memasuki pelataran parkir, ternyata Angie bertemu dengan seorang teman lamanya, teman SMP, serta merta dia memintaku pulang, tidak perlu menungguinya sampai saat dia harus memasuki ruang ujian. :) Dia bakal malu ketahuan kolokan. LOL.
Sekitar pukul 14.00 aku menjemputnya. Rasa haru itu muncul lagi: aku menjemput Angie dari mengikuti ujian masuk untuk kuliah! (LEBAY!!! LOL.)

***

Pada UM UGM, lokasi tes Angie di SMA 5. Tatkala melewati sekolah Angie, SMA 3, aku melihat ‘banner’ bertuliskan “SELAMAT DATANG PARA CALON MAHASISWA UNIVERSITAS GADJAH MADA”. Rasa haru itu hampir tumpah lewat air mata. “Goodness, UGM welcomes Angie.” Di pintu gerbang SMA 5 pun, ada ‘banner’ yang sama.

Langsung terbayang di benakku mengantar Angie ke Jogja, mencari kos, membelikan barang-barang ini itu keperluan kos, (almari plastik, bantal guling, sprei, selimut, ember, dll) berkeliaran di Jalan Kaliurang km 4,5 – km 5, bukan untuk keperluanku sendiri, melainkan untuk Angie, ANAKKU. (You bet, my mind worked very fast. LOL.)
Aku hampir yakin Angie would be accepted at UGM.

Teringat pula rasanya baru kemarin aku mengantar Angie sekolah di SMA 3, terkagum-kagum melihatnya mengenakan seragam putih abu-abu. Di jenjang SMA ini Angie mulai menolakku menciuminya di pintu gerbang sebelum dia melangkah masuk sekolah. “I am not a baby anymore!” mungkin begitu Angie komplain. LOL. “I don’t want myschoolmates to laugh at me.” LOL.

Namun ternyata tiga tahun hampir berlalu.

Tatkala Angie terkena penyakit typhoid lagi beberapa minggu lalu, aku bilang ke Angie, “Maybe this is one reason why God did not let you go to UGM. You will still need me to watch you from close distance. It would be different if I had enough money for both of us to pursue our studies together at UGM at the same time.” Well, paling tidak hal ini membuat Angie (terutama) dan aku menerima lebih legowo bahwa Angie tidak selalu mengikuti jejakku dalam mengejar pendidikan.

Nevertheless, wonderful experience and awesome feeling yang menghampiriku tatkala Angie memasuki ‘stage’ baru dalam kehidupannya tetaplah terasa sama, dimanapun Angie kuliah.

Gosh, my baby has grown up!!
PT56 17.00 210509

No comments: